Setanpun Butuh Integritas…

Pemerintah SBY lagi pusing, karena menghadapi tuduhan ‘kebohongan publik’. Kebohongan adalah suatu moral, dan yang menuduh juga tidak tanggung-tanggung, tokoh lintas agama, orang-orang yang awam pahami paling sahih mengeluarkan pernyataan yang berkaitan dengan moral.

Melakukan kebohongan berarti berbuat tidak jujur. Tidak jujur berarti tidak memiliki integritas, karena integritas adalah kejujuran. Tidak murni berarti ‘kejujuran’, integritas mempunyai pengertian lebih dari sebuah ‘kejujuran’, tetapi didalamnya merupakan wujud utuh dari moral dan etika sehingga memiliki kemampuan untuk memancarkan kewibawaan.

Rakyat Indonesia dibuat pusing karena kasus Gayus. Pusing bukan karena Gayus-nya, yang notabene hanyalah pesakitan, tetapi karena perilaku aparat-aparat pemerintah dalam menanganinya. Rakyat bingung, ada yang namanya Satgas Mafia hukum, ada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dan terakhir tapi justru yang tertua adalah ada juga Kepolisian RI, yang kesemuanya menangani kasus Gayus.

Rakyat sudah kadung tidak percaya, mau dibuat Komisi apapun kok sepertinya musro, percuma alias sia-sia belaka. Karena satu yang tidak dimiliki oleh Pemerintah, Departemen, Komisi, Satgas, Badan atau apalah namanya, yaitu integritas.

Untuk melihat integritas suatu pemerintahan, atau organisasi lainnya, yang pertama dilihat adalah siapa pemimpinnya. Integritas pemimpinnya. Apabila pemimpinnya sudah dikenal mempunyai integritas yang tinggi, maka lembaga yang dipimpinnya juga dianggap mempunyai integritas yang tinggi juga, atau dengan kata lain lembaga tersebut sangatlah kredibel. Kredibel (asal kata credible) artinya dapat dipercaya, dapat dijadikan sandaran, dapat diikuti, sahih atau dapat diterima.

Kalau integritas lebih bersifat inheren, proses internal, karakter atau pembawaan diri, sedangkan kredibel merupakan semacam akreditasi, hasil dari perbuatan atau penilaian dari orang luar terhadap internal kita. Integritas akan menghasilkan kredibilitas.

Begitu pentingnya Integritas, sehingga sekarang seorang Mentri sebelum menduduki jabatannya harus menandatangani Pakta Integritas (Integrity Pact) didepan Presiden, seorang Dirjen juga harus menandatangani Pakta Integritas didepan Mentri, dan bahkan sekarang pemasok barang dan jasa ke Pemerintahan dan BUMN juga harus menandatangani Pakta Integritas sebelum dapat memasok barang ataupun jasa.

Integritas berubah naik dan turun. Karena integritas merupakan sifat dari dalam, merupakan hati atau kalbu. Jagalah agar integritas selalu menaik, jaga agar tidak menurun dan bahkan sampai pada suatu titik sehingga mendapat cap ‘Orang yang tidak mempunyai integritas!’.

Waktu awal memimpin KPK, nama Antashari Azhar sempat diragukan. Akar dari keraguannya adalah karena Antashari berasal dari institusi Kejaksaan. Rakyat melihat bahwa lembaga penegak hukum dari pemerintah sudah tidak mempunyai integritas lagi, tidak kredibel. Siapapun yang datang dari lembaga penegak hukum pemerintah seperti Kejaksaan, Kepolisian ataupun Pengadilan, rakyat akan melihatnya dengan mata awas, ragu-ragu dan gamang. Karena secara intitusional, lembaga-lembaga tersebut sudah dipandang tidak kredibel. Antashari berasal dari kejaksaan, dan Antashari-pun terkooptasi.

Secara perlahan, Antashari-pun membenahi KPK, gebrakannya membuat banyak nyali koruptor ciut. Seiring dengan banyaknya koruptor yang berhasil digiring ke bui, integritasnyapun meningkat. Antashari berhasil membuktikan bahwa ia mempunyai integritas, integritas pribadi. Antashari mampu ‘mengatakan’, agar ia jangan disama-ratakan tidak mempunyai integritas meskipun berasal dari korps yang tidak kredibel, ‘busuk seruas, buang seruas’.

Banyak pemimpin atau pribadi yang menunjukkan sebaliknya. Pada waktu awal mendapatkan mandat, ia mendapatkan kepercayaan yang tinggi. Tetapi perlahan kepercayaan tersebut menyurut sebelum sirna.

Ada orang yang berteriak paling lantang dan didepan untuk membela rakyat, menentang koruptor, memberikan kemakmuran dan keadilan, tetapi begitu diberikan kepercayaan, seakan lupa terhadap apa yang dijanjikan. Janji tidak dilaksanakan, mengingkari janji, bahkan ia juga tidak berusaha untuk memenuhi janji tersebut. Artinya, pada waktu ia mengucapkan janji, ia telah mengucapkan kebohongan. Wajar, jika reaksi pertama yang diucapkan orang ketika mereka kampanye adalah ‘Mereka bohong!’.

Orang yang mempunyai integritas akan membuat orang percaya dan mendukungnya. Ini berarti, ia akan bekerja lebih mudah. Karena itu orang atau lembaga ingin dikenal mempunyai integritas yang tinggi sehingga dianggap kredibel.

Sebagai contoh, banyak lembaga yang menyatakan sebagai lembaga penerima zakat, infak dan sedekah, tetapi untuk urusan yang satu inipun, orang juga pilih-pilih, hanya menyalurkan zakat atau bantuanpun pada lembaga yang kredibel. Lembaga sosial yang telah kredibel, akan rutin menyalurkan bantuan tanpa pamrih, memberikan informasi terbuka mengenai bantuan yang diterima dan penyalurannya, dan memakai orang-orang yang jujur didalam operasinya, pasti akan dipercaya oleh banyak orang. Untuk alasan inilah, kenapa kadang orang lebih percaya menyalurkan bantuan kepada LSM yang kredibel daripada ke Dinas Sosial dari pemerintah.

Sangat dimaklumi, ketika kasus Gayus mencuat, maka kesadaran membayar pajak dari masyarakat justru menurun. Begitu mudahnya seorang pegawai yang masih muda dan dengan jabatan yang tidak terlalu tinggi memperoleh kekayaan dari pajak. Mandat untuk mengelola pajak untuk kesejahteraan rakyat banyak malah dikorupsi. Dan slogan-slogan yang dikampanyekan oleh Dirjen Pajak menjadi tidak bermakna. Slogan-slogan Dirjen Pajak seperti: ‘Manusia Bijak Taat Bayar Pajak’, ‘Kenapa Harus Risih, Jika Bersih’ atau ‘Bayar Pajaknya, Awasi Penggunaannya’ menjadi slogan kosong saja yang malah membuat antipati rakyat jika membacanya. Rakyat sudah terlanjur mencap orang-orang pajak tidak mempunyai integritas.

Integritas juga akan membuat kita bertahan lama eksistensinya. Tokoh yang akan dikenang jasanya adalah tokoh yang mempunyai integritas, ketokohannya akan melintas zaman. Demikian juga suatu organisasi. Entitas bisnis di bumi ini yang sudah berusia ratusan tahun pasti merupakan organisasi bisnis yang berhasil meyakinkan dan membuktikan bahwa ia mempunyai integritas tinggi. Sebut saja Exxon, Unilever, Nestle, P&G, Walmart, 3M, IBM, General Electric, Toyota, Honda dan lainnya.

Orang yang tidak mempunyai integritaspun membutuhkan orang yang mempunyai integritas. Saya pernah mempunyai teman kerja yang dikenal suka membocorkan rahasia perusahaan kepada perusahaan pesaing. Akhirnya ia diketahui perbuatannya dan dipecat. Lalu apakah ia kemudian bekerja di perusahaan pesaing yang telah dibantunya selama ini? Ternyata tidak, karena perusahaan pesaing tersebut berkeyakinan bahwa sangatlah mungkin karyawan tersebut akan berbuat hal yang sama nantinya apabila direkrut. Perusahan tersebut hanya membutuhkan ‘data’nya dan bukan orangnya, kasihan.

Orang yang melakukan pengkhianatan adalah orang yang tidak mempunyai integritas. Bahkan untuk seorang Don Vito Corleone, yang telah dianggap Godfather oleh para mafioso New York (Film Godfather), tidak segan-segan akan membunuh pengikutnya yang terbukti berkhianat dan tidak loyal. Godfather mempunyai takaran sendiri terhadap makna ‘integritas’ pengikutnya.

Ternyata setanpun membutuhkan pengikut yang mempunyai integritas!

Pos ini dipublikasikan di Opini dan tag , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s